Arsip Bulanan: Januari 2008

Geguritan karyaku dimuat di majalah PANJEBAR SEMANGAT edisi 4

RON GARING   Wengi sansaya atis nalika aku sesingidan ing sajroning swara gamelan kang digawa dening angin   prasasat tan kendhat anggonku kulak warta adol prungu ananging isih mamring   aku wis pingin cecaketan obormu kang makantar-kantar madhangi jangkah lan … Baca lebih lanjut

Dipublikasi di Puisi Karya Sendiri (Geguritan) | 120 Komentar

Geguritan karyaku dimuat di Majalah DAMARJATI edisi 58

SIJI  SURO   wit-witan jumedhul saka ngakasa maneka warna godhong lan woh-wohane kebak aksara kang wis katulis bisa diwaca lan ora bisa diwaca kadhang katon kadhang ora gumantung padhanging netra   banyu segara malih dadi seksi kanthi cahya kang madhangi … Baca lebih lanjut

Dipublikasi di Puisi Karya Sendiri (Geguritan) | 8 Komentar

Budhi – Jiwo

Dalam acara kongres Komunitas Sastra Indonesia (KSI) di Kudus, 19-21 Januari 2008, selain para penyair yang datang, juga seorang sosok multi-seniman, yang dikenal sebagai ‘dalang edan’ yaitu Sujiwo Tejo. Sekarang juga menekuni bidang seni lainnya sebagai musisi/penyanyi dan pelukis. Di … Baca lebih lanjut

Dipublikasi di Kabar & Silaturrahmi 1 | 8 Komentar

Budhi – Tardji

  Dalam acara kongres Komunitas Sastra Indonesia (KSI) di Kudus, 19-21 Januari 2008, banyak sekali penyair terkenal yang datang. Salah satunya yaitu Presiden Penyair Indonesia, Sutardji Calzoum Bahri. Bang Tardji ikut dalam diskusi tentang komunitas sastra bersama Maman S Mahayana … Baca lebih lanjut

Dipublikasi di Kabar & Silaturrahmi 1 | 1 Komentar

SANTUN DI JALAN

Hampir setiap hari kita melewati berbagai jalan untuk pergi ke tempat kerja, sekolah, hiburan, dan sebagainya. Ada yang naik mobil pribadi, kendaraan umum, sepeda motor, sepeda, becak, atau juga mungkin berjalan kaki.   Bagaimana sikap para pengguna jalan tersebut? Tentu … Baca lebih lanjut

Dipublikasi di Intermezzo | 7 Komentar

Geguritan karyaku dimuat di Majalah DAMARJATI edisi 57

SUKMA LELANA GUGAT   angin kang mabur kekiteran ing dhuwur samodra sasat tanpa leren ngobahake banyu iwak gedhe iwak cilik padha gumregah jumedhul sakdhuwure ombak ilang swara mlebu ing akasa   prau-prau lelangen ngoyak playune angen-angen kanthi jala lan jaring … Baca lebih lanjut

Dipublikasi di Puisi Karya Sendiri (Geguritan) | 14 Komentar